Show simple item record

dc.contributor.authorLaksmi Aldelina, Nindya
dc.contributor.authorSandra Sari, Desi
dc.contributor.authorAmin, M. Nurul
dc.date.accessioned2014-10-09T01:05:51Z
dc.date.available2014-10-09T01:05:51Z
dc.date.issued2013
dc.identifier.urihttp://repository.unej.ac.id/handle/123456789/59373
dc.description.abstractPenyakit pada jaringan periodontal dapat disebabkan oleh bakteri Porphyromonas gingivalis. Porphyromonas gingivalis mempunyai LPS yang memicu peradangan (inflamasi). Ditandai dengan peningkatan produksi sel radang misalnya sel makrofag yang dapat mengaktifasi MMPs sehingga meningkatkan kerusakan jaringan periodontal. Tanaman tradisional yang dapat digunakan sebagai pengobatan alternatif adalah daun pepaya (Carica papaya). Daun pepaya mengandung senyawa aktif yaitu enzim papain dan flavonoid sebagai anti radang. Penelitian sebelumnya menyatakan enzim papain bekerja sama dengan vitamin A, C dan E untuk mencegah radang, sedangkan flavonoid menghambat enzim siklooksigenase dan lipooksigenase. Penghambatan kedua enzim tersebut diharapkan dapat menurunkan proses radang yang salah satunya ditandai dengan penurunan jumlah sel-sel radang yaitu sel makrofag. Penelitian eksperimental pada tikus wistar jantan. 20 ekor tikus dibagi dalam lima kelompok yaitu kelompok I (kontrol), kelompok perlakuan (kelompok II, III, IV dan V) yang diberi wire ligature pada gigi molar kiri rahang bawah dan induksi Porphyromonas gingivalis dengan konsentrasi 3x106 pada sulkus gingiva seminggu 3x selama 3 minggu sebanyak 0,02ml. Kemudian kelompok III, IV dan V diberi ekstrak daun pepaya muda masing-masing konsentrasi 25%, 50% dan 75% sebanyak 0,05ml sehari sekali selama 6 hari secara intragastrik. Dekaputasi dilakukan pada hari ke-28 dilanjutkan pemrosesan preparat jaringan, pengecatan HE kemudian dilakukan penghitungan jumlah sel makrofag. Data dianalisis dengan uji one way anova dilanjutkan dengan uji LSD. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak daun pepaya muda dapat menurunkan jumlah sel makrofag secara signifikan (p<0,05). Konsentrasi 75% mempunyai efek terbesar dalam menurunkan jumlah sel makrofag. Terdapat efek antiinflamasi ekstrak daun pepaya muda berupa penurunan jumlah sel makrofag tikus wistar jantanen_US
dc.publisherUNEJen_US
dc.relation.ispartofseriesArtikel Ilmiah Hasil Penelitian Mahasiswa;
dc.subjectEkstrak Daun Pepaya Mudaen_US
dc.subjectInflamasien_US
dc.subjectMakrofagen_US
dc.subjectPorphyromonas gingivalisen_US
dc.titleEfek Pemberian Ekstrak Daun Pepaya Muda (Carica papaya) Terhadap Jumlah Sel Makrofag Pada Gingiva Tikus Wistar Yang Diinduksi Porphyromonas gingivalisen_US
dc.typeArticleen_US


Files in this item

Thumbnail

This item appears in the following Collection(s)

  • SRA-Medical [328]
    Koleksi Artikel Hasil Penelitian Mahasiswa S1 Bidang Kesehatan (FF, FKM, FK, FKG, PSIK)

Show simple item record