Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol dan Fraksi Daun Benalu Mangga Gadung (Dendrophthoe pentandra (L.) Miq.) Terhadap Staphylococcus aureus ATCC 6538 dan Escherichia coli ATCC 25922

DSpace/Manakin Repository

Show simple item record

dc.contributor.advisor Kristiningrum, Nia
dc.contributor.advisor Pratoko, Dwi Koko
dc.contributor.author JAYANTI, Erlinda Dwi
dc.date.accessioned 2019-01-11T07:04:25Z
dc.date.available 2019-01-11T07:04:25Z
dc.date.issued 2019-01-11
dc.identifier.uri http://repository.unej.ac.id/handle/123456789/89406
dc.description.abstract Salah satu penyakit yang banyak terjadi di Indonesia adalah infeksi. Infeksi disebabkan oleh mikroba yang bersifat patogen, salah satunya yaitu bakteri. Bakteri yang dapat menyebabkan infeksi antara lain Staphylococcus aureus dan Escherichia coli. S. aureus dan E. coli merupakan bakteri flora normal pada manusia yang bisa bersifat patogen. S. aureus dapat menyebabkan staphylococcal scalded skin syndrome dengan kematian akibat penyakit tersebut pada anak-anak sangat rendah (1-5%), sedangkan pada orang dewasa lebih tinggi (50-60%); infeksi pada jaringan lunak, infeksi osteoartikular, bakteremia, endokarditis, pneumonia dan sepsis. Sedangkan E. coli dapat menyebabkan infeksi saluran kemih yaitu sebesar 90%, bakteremia, diare, meningitis, endokarditis, sepsis dan infeksi pada jaringan lunak. Terapi farmakologis infeksi bakteri biasanya dilakukan dengan penggunaan antibiotik, akan tetapi saat ini adanya kecenderungan tren pengobatan kembali ke alam (back to nature) dengan memanfaatkan tumbuhan sebagai sumber pengobatan. Salah satu tumbuhan yang berpotensi sebagai antibakteri yaitu benalu pada mangga (Dendrophthoe pentandra (L.) Miq.). Dalam penelitian ini dilakukan uji aktivitas antibakteri ekstrak etanol dan fraksi daun benalu mangga gadung terhadap pertumbuhan bakteri S. aureus ATCC 6538 dan E. coli ATCC 25922 dengan menggunakan metode difusi sumuran. Fraksi yang digunakan yaitu fraksi heksana, etil asetat, dan residu yang diperoleh dari fraksinasi bertingkat menggunakan corong pisah. Kontrol negatif yang digunakan pada peneltian ini yaitu DMSO 10% dan kontrol positif disk gentamisin 10 μg. Berdasarkan hasil pengujian antibakteri ekstrak etanol daun benalu mangga gadung mampu menghambat S. aureus ATCC 6538 mulai konsentrasi 10% b/v dengan rerata diameter zona hambat 15,44 mm; sedangkan E. coli ATCC 25922 dihambat mulai konsentrasi 20% b/v dengan rerata diameter zona hambat 12,11 mm. Interpretasi zona hambat berdasarkan CLSI (2017) ekstrak etanol daun benalu pada inang mangga gadung menunjukkan sensitif terhadap S. aureus ATCC 6538 mulai konsentrasi 10%, sedangkan pada E. coli ATCC 25922 mulai konsentrasi 40%. Uji antibakteri fraksi heksana, etil asetat dan residu daun benalu mangga gadung terhadap kedua bakteri uji menunjukkan fraksi etil asetat paling tinggi menghambat kedua bakteri uji. Fraksi yang berpotensi paling tinggi menghambat bakteri S. aureus ATCC 6538 dan E. coli ATCC 25922 adalah fraksi etil asetat. en_US
dc.language.iso id en_US
dc.relation.ispartofseries 142210101021;
dc.subject Antibakteri en_US
dc.subject Ekstrak Etanol en_US
dc.subject Fraksi Daun Benalu en_US
dc.title Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol dan Fraksi Daun Benalu Mangga Gadung (Dendrophthoe pentandra (L.) Miq.) Terhadap Staphylococcus aureus ATCC 6538 dan Escherichia coli ATCC 25922 en_US
dc.type Undergraduat Thesis en_US


Files in this item

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record

Pencarian


Browse

My Account

Context